Sabtu, 11 Julai 2009

Membangun Bersama Islam-Jawapan kepada Muhyidin

Pada tahun 1990 Pas kembali memerintah Kelantan.Pada waktu itu Pas memilih untuk bertahalluf dengan parti serpihan Umno 'gemuloh' Semangat 46 pimpinan Tengku Razaleigh Hamzah.Maka hasilnya terbentuklah kerajaan Perpaduan Ummah gabungan Pas-S46.

Tok Guru Nik Aziz dipilih sebagai menteri besar secara sebulat suara walaupun beliau dengan keras menolaknya.Baginya berilah kepada orang yang lebih berkelayakan.Oleh kerana parti melihat beliaulah susuk yang paling layak maka tak dapat tidak beliau menerima juga akhirnya.

Tok Guru Nik Aziz menerima jawatan sebagai MB Kelantan atas dasar 'mas'uliyyah',bukannya 'benda' yang untuk dibanggakan.

Dalam ucapan sulungnya sebagai MB beliau mengingatkan sekalian wakil rakyat dan juga pegawai kerajaan betapa beratnya amanah yang sedang dipikul sebagai pemimpin kerajaan yang mana golongan pemimpinlah yang paling awal akan ditanya oleh Allah s.w.t di Akhirat kelak.

Bukan kali pertama beliau berucap dengan lafaz yang demikian.Bahkah kalimah itulah yang biasa diucapkan dalam setiap kuliah agama dan ceramah yang disampaikan semenjak beliau belum menjadi MB lagi.

Tok Guru Nik Aziz mula memperkenalkan dasar 'Membangun Bersama Islam'.Ia seolah-olah menjadi satu fenomena pada waktu itu.

Walhasilnya telah mencetuskan ombak perbahasan yang begitu besar sekali dikalangan cendikiawan,ulama',ustaz,ustazah,guru,politikus dan beberapa kelompok lagi.Ada yang menyokong dan ada yang menentang dan ada juga yang sinis.

Yang menyokong mereka terdiri daripada penyokong-penyokong tegar Parti Islam SeMalaysia disemua peringkat.Yang menentang mereka ialah sekolompok manusia yang menganut faham sekularisma,agama suku politik suku.Kemudian yang sinis mereka ialah kelompok-kelompok kecil yang tidak berparti yang meragui kebolehan TGNA menerajui pemerintahan sebuah negeri.Kelompok ini tidak bertahan lama,jumlah mereka akhirnya mengecil dan akhirnya lenyap dari muka bumi Kelantan.

Yang tinggal hanya dua kelompok sahaja.Iaitu yang menyokong dan yang menentang.

Setelah beberapa tahun dasar ini berlansung dengan beberapa pengisian yang semua sedia maklum seperti beberapa perubahan dalam urus tadbir kewangan negeri yang tidak lagi berurusan dengan bank-bank konvensional,pengurusan ekonomi yang menekankan konsep berjimat cermat,elak pembaziran,mengajak rakyat melakukan perkara yang berfaedah dan meninggalkan perkara yang sia-sia,memberi galakkan menuntut ilmu dan menutup tempat-tempat maksiat seperti pusat judi dan nombor ekor,menyusun semula akta minuman keras dan mengadakan akta hiburan,mengadakan sistem pajak gadai Islam Ar-Rahn,melaksanakan sistem pinjaman Islam (tiada unsur riba) kepada kakitangan kerajaan negeri,menjaga kebajikan rakyat seperti skim perlindungan takaful untuk warga emas dan golongan armalah,dan banyak lagi lah.Tak perlu disebut semua,boleh lihat dan boleh rasa dengan mata dan kepala sendiri.

Rakyat Kelantan termasuklah yang bukan Islam sudah mula merasai 'rahmat' hasil dari perlaksanaan dasar Membangun Bersama Islam.Cubalah tuan-puan ke Kota Bharu dan cubalah bersembang dengan orang Cina terutama golongan wanita Cina.Tuan-puan jangan terkejut,mereka teramat sayangkan TGNA.Buktinya ketika TGNA sakit satu masa dulu merekalah (wanita Cina) antara yang ramai datang menziarahi TGNA di hospital dan juga di Pulau Melaka.Dan jangan sesekali 'celupar' mulut berkenaan TGNA dihadapan wanita Cina,buruk padahnya.Kalau tak percaya cubalah ke Kota Bharu.

Setelah beberapa tahun dasar ini dilaksana,kelompok yang asalnya menentang akhirnya bertukar menjadi kelompok yang sinis.Inilah yang dijelmakan oleh TPM Muhyiddin Yasin di Manek Urai pada hari ini.

Tpm Muhyiddin Yasin diberitakan telah mencabar dengan begitu angkuh sekali dan bertanya dengan nada yang amat sinis 'apa yang kerajaan Kelantan buat selama 20 tahun dengan dasar Membangun Bersama Islam,mana pembangunan Isleynya?'.

Muhyiddin tidak buta,tidak juga pekak dan tidak juga bisu.JIka dia benar-benar ikhlas inginkan jawapan dari TGNA tentang pembangunan Islam dia boleh ke pejabat TGNA di Kota Darul Naim dan bertanya satu persatu kepada TGNA berkenaan dengan dasar Islam selama 2o tahun itu.Muhyiddin berhak untuk berbuat begitu atas kapasitinya sebagai TPM.Rasanya TGNA atas kapasitinya sebagai MB boleh beri penjelasan lengkap lebih banyak lagi dari apa yang saya jelaskan tadi.

Tetapi yang menjadi masalahnya,perangai menteri kerajaan pusat semenjak zaman Tun Mahathir lagi sehinggalah ke zaman Najib ini apabila mereka datang ke Kelantan,mereka tidak datang berjumpa dengan pimpinan kerajaan negeri Kelantan.Mereka langsung tidak menghormati kerajaan pilihan rakyat Kelantan.Dan saya percaya inilah juga tabiat menteri-menteri pusat termasuk PM&TPM terhadap negeri-negeri Pakatan sekarang ini.Kelantan sudah 20 tahun merasainya.

Mereka hanya bertanya tetapi mereka tidak mahu mendengar jawapannya.

Tiada ulasan:

Catat Komen