Ahad, 15 November 2009

perjuangan penuh onak dan duri...


Jika tidak ber'onak' dan ber'duri' bukan perjuangan namanya.Justeru agama menganjurkan sabar sebagai perisai dan benteng menempuh asam garam kehidupan dan perjuangan.

Sabar adalah muqaddimah kepada kejayaan.Tanpa sabar sesiapapun bakal lebur.Hancur lebur.Jauh lagi menggapai kejayaan.Baunya pun tiada terhidu.

Nabi-nabi dan rasul-rasul telah mendahului dengan pengalaman ini.Sahabat dan para tabiin juga melalui pengalaman ini.Malah generasi inilah yang ditimpa seberat-berat onak dan duri.

AsSyahid Imam Al-Banna,ditembak bertalu-talu.AsSyahid Sayyid Qutb,dek kerana fitnah pemerintah sehingga dibawa ke tali gantung.AsSyahid Ibrahim Libya tersembur darah mulianya dek penangan peluru pemerintah sekular.Mereka telah mengambil tempat mereka,ramai yang masih menunggu dan bakal menyusul.

Di bumi ini,barangkali Allah Yang Maha Besar, sengaja menjadikan fitnah sebagai onak dan durinya.Maka ada fitnah,ada tukang fitnah dan ada mangsa fitnah.

Dan ingat DIA pernah berfirman (yang bermaksud) :"Dosa fitnah lebih berat dari membunuh".

Dosa menfitnah lebih besar dari dosa membunuh.Beban tanggungan 'kesakitan' orang yang kena fitnah lebih berat dari kesakitan orang yang kena bunuh.

P/s: Jangan ada yang cuba menfitnah Tok Guru.Tok Guru tidak pernah menfitnah.Jangan ada yang cuba menconteng arang di wajah Tok Guru.Tok Guru tidak pernah menconteng arang di wajah orang.Jangan ada yang cuba 'cah keting' Tok Guru.Tok Guru tidak pernah 'cah keting' orang,apatah lagi sahabat seperjuangan.

Tiada ulasan:

Catat Komen