Ahad, 14 Februari 2010

Melayu dan Maulidurrasul

Melayu (baca Umno) sekali lagi cuba mengeruhkan isu agama di Pulau Pinang.Kali ini isu perarakan maulidurrasul pula.

Maulidurrasul mesti diingati dan terpenting mesti dihayati.Islam tidak pernah menentu soal cara atau kaifiat sambutan.Justru Islam,lebih mementingkan soal penghayatan bukannya sambutan semata-mata.

Ntah dari mana,dari dulu lagi kita dipertontonkan pada setiap kali tiba bulan Rabiul Awal,maka seluruh pelusuk negara akan merencanakan program perarakan dengan membawa beberapa sepandul yang tertulis di atasnya berbagai ucapan memuji dan memuja Rasulullah s.a.w.

Mereka berarak,sambil berselawat.Kemudian setelah selesai setiap seorang diberi nasi bungkus dan air sebotol.

Inilah budaya sambutan maulidurrasul yang kita disajikan.

Kerajaan yang memerintah Pulau Pinang hari ini,melalui Majlis Agama Negeri pada kali ini cuba untuk membuat sedikit perubahan pada acara sambutan dengan meniadakan acara perarakan.Tetapi acara sambutan tetap diteruskan seperti biasanya dengan lebih memberi penekanan pada penghayatan agar sambutan lebih memberi kesan buat umatnya.

Hasrat ini dibantah sekeras-kerasnya oleh gerombolan tertentu di Pulau Pinang.Pada mereka bila tiada perarakan maka tiadalah sambutan.

Utusan Online hari ini melaporkan,

"Seorang ketua jabatan yang kesal dengan tindakan kerajaan negeri membatalkan majlis perarakan sempena sambutan Maulidur Rasul tampil menunjukkan pekeliling mengenai perkara itu hari ini.

Pekeliling yang diterimanya itu adalah dari Pejabat Setiausaha Kerajaan Negeri bertarikh 5 Februari 2010 mengenai pembatalan majlis perarakan itu pada tahun ini.

Pekeliling yang ditandatangani oleh Timbalan Setiausaha Kerajaan (Pengurusan), Datuk Muhammad Yusoff Wazir itu sekali gus membuktikan kerajaan negeri di bawah kepimpinan Ketua Menteri, Lim Guan Eng berbohong apabila menafikan membatalkan perarakan tersebut.

Menurut ketua jabatan itu yang enggan dikenali, beliau tampil menunjukkan pekeliling itu kerana tidak mahu bersekongkol dengan pembohongan tersebut dan kemudian menuduh Utusan Malaysia membuat fitnah terhadap kerajaan negeri."(Utusan Online)

Saya mahu bertanya,apakah tanpa perarakan di atas jalanraya maka akan mencacatkan sambutan maulid? Apakah juga akan kurang rasa cinta kita pada rasul yang mulia?

Inilah akibatnya apabila sijahil cuba bercakap soal agama.Wajah agama tampak tempang.Lorong agama yang luas menjadi sempit.

P/s: Bebaskan agama dari gerombolan ini.

Tiada ulasan:

Catat Komen